Serangan COVID-19 Merusak Paru Paru secara Abadi

| dilihat 209

JANGAN anggap enteng serangan COVID-19. Sekali terkena, mati pilihannya. ScienceNews yang hadir di jagad jurnalisme independen sejak 1921, mengungkap, beberapa pasien yang bertahan dengan COVID-19 mungkin menderita kerusakan paru-paru yang abadi.

Penyakit pernapasan yang serupa SARS, ini dikabarkan, telah menyebabkan cedera paru-paru yang berlangsung lama pada beberapa pasien.

Merujuk beberapa artikel mutakhir sejumlah ilmuan (M. Hosseiny, Y. Wang, W. Zhang, K.M. Das, dan kawan-kawan yang antara lain dipublikasi oleh beberapa jurnal ilmiah: American Journal of Roentgenology; Life Sciences; Radiology; Imaging in Intensive Care Medicine; Bone Research; dan, Indian Journal of Radiology and Imaging, David Cox menulis artikel bertajuk, Some patients who survive COVID-19 may suffer lasting lung damage (17/04/20).

Artikel Cox, memberi isyarat, siapa saja sangat harus meningkatkan kehati-hatian secara ketat atas virus nanomonster yang semula beraksi di Wuhan, China, ini.

Dalam artikelnya, itu Cox menulis:

Di antara pasien yang telah pulih dari COVID-19 di Cina menjadi bukti pertama, bahwa beberapa mungkin menderita kerusakan paru-paru jangka panjang dari penyakit ini.

70 pasien yang selamat dari pneumonia COVID-19, 66 pasien di antaranya memiliki beberapa tingkat kerusakan paru-paru yang terlihat dalam CT scan yang diambil sebelum keluar dari rumah sakit, seperti diungkapkan para peneliti di Jurnal Radiologi, pada 19 Maret.

Kerusakan berkisar dari gumpalan padat jaringan keras yang menghalangi pembuluh darah di dalam kantung udara kecil yang disebut alveoli, yang menyerap oksigen, hingga lesi jaringan di sekitar alveoli, seperti yang ditemukan dalam penelitian Yuhui Wang, ahli radiologi - dan rekannya, di Universitas Sains dan Teknologi Huazhong di Wuhan, Cina.

Lesi jaringan dapat menjadi tanda penyakit paru-paru kronis. Kerusakan serupa telah didokumentasikan pada korban SARS dan MERS, penyakit pernapasan yang disebabkan oleh virus corona yang mirip dengan virus SARS-CoV-2 di belakang COVID-19.

Studi jangka panjang pada pasien SARS telah menunjukkan, bahwa sekitar sepertiga pasien yang pulih dari serangan berat akan mengalami kerusakan paru-paru permanen.

Dalam kasus MERS, satu studi menemukan sekitar sepertiga pasien yang sembuh dari infeksi serius, masih memiliki tanda-tanda kerusakan paru-paru sekitar tujuh bulan kemudian.

Tetapi gambar sementara paru-paru awal menunjukkan bahwa SARS dan MERS biasanya diatur menjadi hanya satu paru-paru.  COVID-19 tampaknya lebih cenderung, segera menimpa kedua paru-paru.

Pada 75 dari 90 pasien yang dirawat di Rumah Sakit Universitas Huazhong dengan pneumonia COVID-19 (16 Januari - 17 Februari), dalam laporan penelitian Wang dan rekan, menunjukkan kerusakan terlihat di kedua paru-paru. Pemeriksaan CT scan yang dilakukan sebelum keluar rumah sakit mengungkapkan bahwa 42 dari 70 pasien menunjukkan jenis lesi di sekitar alveoli yang lebih mungkin berkembang menjadi bekas luka.

Mengingat seberapa luas pandemi ini menyebar, kondisi paru-paru kronis dari COVID-19 dapat mengancam ribuan orang di tahun-tahun mendatang. Sampai 27 April, tercatat, lebih dari 2,9 juta orang di seluruh dunia telah didiagnosis menderita penyakit ini.

Sebagai perbandingan, SARS, atau sindrom pernafasan akut yang parah, membuat sakit sekitar 8.000 orang selama wabah 2003-2004. MERS, atau sindrom pernapasan Timur Tengah, telah menginfeksi lebih dari 2.500 orang (SN - ScienceNews : 24/1/20). Sekitar 80 persen kasus COVID-19 ringan, sisanya menunjukkan masalah mulai dari kesulitan bernapas hingga gagal napas (SN: 2/25/20).

Wang dan rekannya menduga, beberapa kerusakan paru-paru yang terlihat dalam kasus-kasus studi Wuhan cenderung sembuh atau menghilang secara bertahap. Namun, pada beberapa pasien, kelainan paru-paru akan mengeras menjadi lapisan jaringan parut yang dikenal sebagai fibrosis paru.

Bekas luka itu membuat paru-paru menjadi kaku, sehingga sulit mendapatkan oksigen yang cukup. Orang dengan fibrosis paru biasanya menderita sesak napas, membatasi kemampuan mereka untuk aktif secara fisik.

Pasien-pasien tertentu paling berisiko mengembangkan jenis jaringan parut ini. Mereka termasuk pasien usia lanjut yang menderita serangan pneumonia COVID-19 yang parah, pasien dengan penyakit lain seperti kanker atau diabetes dan pasien dengan kondisi paru-paru lain yang disebabkan oleh merokok atau polusi, kata Xiaolong Qi dari Rumah Sakit Utama - Universitas Lanzhou di China, di mana studi kerusakan paru COVID-19 lainnya sedang berlangsung.

Respons imun yang hiperaktif diduga merupakan penyebab timbulnya jaringan parut. 'Badai molekul' tiba-tiba yang disebut sitokin, menyebabkan peradangan yang dapat merusak jaringan paru-paru dan mengisi alveoli dengan nanah.

Dalam kasus terburuk, kerusakan akibat peradangan ini begitu parah sehingga pada akhirnya meninggalkan jaringan parut yang menebal dalam kelompok berbentuk sarang lebah - sesuatu yang juga terlihat pada SARS dan MERS. Meskipun tidak jelas, apakah ada pasien Wuhan yang mengalami kerusakan parah, itu telah dijelaskan dalam kasus COVID-19 lainnya.

Bernafas dengan bantuan ventilator juga dapat menyebabkan kerusakan paru-paru, dan mungkin sulit untuk mengetahui cedera pasien mana yang berasal dari respon imun yang disfungsional terhadap virus dibandingkan dengan menggunakan ventilator, kata ahli radiologi Karuna Das dari Universitas Uni Emirat Arab di Al Ain. Setelah mempelajari pasien MERS, Das kini menyelidiki dampak kesehatan jangka panjang dari COVID-19.

"Selama wabah MERS, beberapa pasien menggunakan ventilator selama lebih dari 100 hari," kata Das. "Oksigen diinfuskan dengan tekanan positif, dan ketika paru-paru melambung melebihi batas mereka, itu menyebabkan trauma."

Das dan rekan mengemukakan di Indian Journal of Radiology and Imaging (2017), sekitar sepertiga dari pasien MERS yang menderita kerusakan paru-paru belum sepenuhnya pulih lebih dari tujuh bulan.

Hasil jangka panjang untuk penderita SARS juga 'menyarankan,' beberapa pasien COVID-19 mungkin akan menghadapi masalah paru yang abadi. Para peneliti di rumah sakit Beijing menemukan bahwa persentase lesi paru di 71 pasien sedikit berubah antara 2004 dan 2018, seperti yang dipublikasikan di Bone Research (14/2/20).

"Berdasarkan apa yang kami lihat dari SARS, MERS dan influenza H1N1, kami berharap bahwa setidaknya beberapa pasien COVID-19 akan memiliki beberapa penyakit residual," kata Ali Gholamrezanezhad, seorang ahli radiologi di University of Southern California di Los Angeles.

Ali dan Cox (penulis) bersama mengulas pelajaran dari SARS dan MERS di May American Journal of Roentgenology. Beberapa orang yang selamat, kata Ali, akan memiliki "beberapa sisa fibrosis, bekas luka dan fungsi paru-paru mereka dan anatomi paru-paru mereka tidak kembali normal." |  haedar

Editor : Web Administrator | Sumber : ScienceNews - Independent Journalisme
 
Ekonomi & Bisnis
09 Mei 20, 04:13 WIB | Dilihat : 289
Al Quran Petunjuk Hadapi Krisis
16 Apr 20, 19:11 WIB | Dilihat : 296
Transformasi Digital Total Pertamina
15 Apr 20, 08:14 WIB | Dilihat : 259
Bank Indonesia Longgarkan Kebijakan Kartu Kredit
Selanjutnya
Budaya
23 Jun 20, 15:34 WIB | Dilihat : 172
Malim Ghazali PK Berpulang di Tengah Tirani Sastra
18 Jun 20, 20:40 WIB | Dilihat : 168
Seni Dayak Titian Surgawi
Selanjutnya