PERTAMINA HULU ENERGI

Penemuan di Nunukan, 1 dari 10 Penemuan Migas Terbesar di Dunia

| dilihat 353

Pertamina menemukan sumur minyak dan gas bumi yang merupakan satu di antara 10 penemuan migas terbesar di dunia. Penemuan itu sebagai bagian dari ikhtiar Pertamina Hulu Energi (PHE) secara optimal memburu cadangan migas baru, mengingat makin meningkatnya kebutuhan migas.

Direktur Eksplorasi PHE Abdul Mutalib Masdar menyebut, sejauh ini Indonesia masih memiliki potensi migas, salah satunya di Tarakan Basin. Hal itu dikemukannya di Jakarta, Jum'at (6/9/19), saat berbicara sebagai salah satu pembicara pada Special Session Indonesia Petroleum Association (IPA) dengan tema diskusi “Exploration Going Forward: Indonesia’s Prospective Basin.

Abdul Mutalib menyampaikan, potensi Cekungan Tarakan di Kalimantan bagian Utara akan bisa dioptimalkan dengan kerja keras dan teknologi baru. 

“Tarakan Basin memiliki potensi lebih dari 2 BBOE atau milyar oil ekuivalen. Sebagian dari potensi ini dimiliki oleh PHE dengan 4 Wilayah Kerja (WK) operator, yaitu PHE Nunukan , JOB Simenggaris, PHE Maratua dan East Ambalat,” katanya.

Penemuan sumur migas Parang-1 di Blok Nunukan, yang memiliki potensi cadangan sebesar 221 MMBOE menjadikan Blok Nunukan sebagai salah satu dari 10 penemuan migas terbesar di dunia.

Abdul Mutalib menambahkan, selain potensi cadangan yang cukup besar, ada hal yang menarik dan challenging mengenai Cekungan Tarakan.

“Lokasinya berada di area perbatasan Indonesia dan Malaysia, sehingga bila Pertamina berhasil mengeksplorasi area ini. Tentu memperkuat otoritas politik Indonesia,” tegasnya.

Di sisi lain, pengembangan wilayah luas 68.000 km2 ini akan memberikan multiplier effect positif bagi perekonomian serta sosial masyarakat.

"Singkat kata Cekungan Tarakan, adalah sebuah harapan besar Indonesia, dan harapan besar eksplorasi,”pungkasnya..

Apa yang dikemukakan Abdul Muthalib Masdar, itu selaras dengan penelitian yang dilakukan P. Hadi Wijaya, D. Noeradi, A.K Permadi, E. Usman, dan S. Rusli di bagian timur Pulau Tarakan, sejak sedasawarsa  lalu.

Penelitian yang mereka menyebutkan, sumur penemuan dengan nama awal "East Tarakan A-1" dibor pada Februari 2007 dengan kedalaman vertikal total 10.000 kaki (3.274 meter) dan menemui reservoir gas di pasir zaman Miosen Tengah dengan fasies sedimen delta.

Sumur penemuan terletak sekitar 6 km sebelah timur Ladang Minyak Mengatal dan di bagian timur Pulau Tarakan. Secara struktural, prospeknya tinggi, dan merupakan salah pada zona produksi Mengatal.

Lapangan Tarakan Timur terletak di Cekungan Tarakan, khususnya Suikerboard Ridge, dibatasi oleh inti pra-Tersier Kalimantan yang terangkat di Barat dan membuka ke arah Timur dan Tenggara ke Selat Makassar.

Di sebelah utara, dibatasi oleh Semporna Fault dan Semporna Volcanic Ridge. Yang kemudian mendefinisikan paling barat daya pemutusan busur vulkanik Sulu. Di sebelah Selatan, Semenanjung Mangkalihat dan Sesar Mangkalihat menentukan batas antara Cekungan Tarakan dan Cekungan Kutai.

Lapangan Tarakan Timur terletak di bagian Timur Laut Pulau Tarakan. Struktur ini terletak di sisi atas dari sesar kebalikan, sekitar enam km sebelah timur dari Lapangan Minyak Mengatal.

Secara struktural tinggi, disalahi zona produksi Mengatal. Struktur ini dibentuk sebagai struktur antiklin yang digerakkan sepanjang Patakan Timur Utara-Selatan.

Penelitian itu menyebut, interpretasi seismik menunjukkan bahwa struktur dibentuk oleh pencelupan timur dari sesar dorong sudut tinggi Utara-Selatan berarah Timur yang terletak di margin Barat dari struktur antiklinal berarah Utara-Selatan.

Secara umum, ladang minyak dan gas yang ada atau terbukti dibentuk oleh kombinasi dari penjebakan struktural dan stratigrafi di sepanjang sumbu lengkungan Tarakan Tenggara, ke dalam reservoir Plio-Pleistosen yang diendapkan dalam pengaturan pengendapan yang sangat proksimal hingga delta polos.

Tarakan memang masih menyimpan deposit minyak dan gas bumi yang besar, terutama yang berada di sub daerah aliran sungai Tarakan, seperti di tengah mulut Sungai Sajau.

Hasil analisis analisis struktural dan proses sedimentasi, Sub-DAS Tarakan meliputi lima wilayah geologi, yaitu: Paparan-Sebuku Daino, Graben / SubDeposenter Sembakung-Bangkudulis, Punggung DasinFanny, Lereng-Tibi dan Mintut terutama Bunyu Deposenter - Tarakan.

Mengutip Ellen (2008), para peneliti ini menyebut, tektonostratigrafi di Sub DAS Tarakan dapat dibagi menjadi tiga fase, yakni:  pre-Rift, synRift dan Post-Rift.

Pada fase post-Rift, Sub-basin Tarakan sebagai margin pasif dibagi menjadi fase transgresi dan regresi. Pada fase regresi, sedimen post-rift adalah endapan delta masing-masing Tabul, Santul, Tarakan dan Bunyu. Subsidensi cepat dimulai Formasi Santul menghasilkan kesalahan pertumbuhan yang berlanjut sampai Formasi Tarakan pada usia Pliosen sebagai deposisi siklus-4.

Aktivitas tektonik selama Pliosen Akhir berubah menjadi Pleistosen dengan menghasilkan kompresi tektonik yang ditemui di beberapa jalur monoanticline dan dorong. Proses ini terjadi selama deposisi Formasi Bunyu.

Interpretasi Seismik Struktur ini dibentuk sebagai struktur antiklin yang tepercaya di sepanjang Sesar Tarakan Timur yang berorientasi N-S. Interpretasi seismik menunjukkan bahwa struktur dibentuk oleh pencelupan N-S berarah sudut tinggi yang terjadi pada margin Barat dari struktur antiklininal N-S yang sedang tren.

Penelitian itu juga menggambarkan, pemodelan petrofisika mengisi model statis dengan sifat petrofisika, menggunakan data sumur yang ditingkatkan sebagai kalibrasi. Sequential Gaussian Simulation (SGS) adalah simulasi stokastik menggunakan algoritma dan co-kriging analisis facies dari Root Mean Square (RMS) Amplitude yang memastikan properti yang dimodelkan memiliki distribusi normal yang menghargai data input. Ini sering diterapkan di daerah dengan kontrol sumur yang jarang. V-shale, porositas dan permeabilitas.

Peta struktur kedalaman pasir atas berdasarkan interpretasi seismik dan analisis log sumur menunjukkan bahwa pengaturan geologi bawah permukaan reservoir pasir atas Miosen Tengah terletak di bagian timur laut Pulau Tarakan.

Berdasarkan analisis petrofisika dan korelasi sumur, interval reservoir pasir Miosen Tengah (Meliat Fm) dapat dibagi menjadi dua zona, masing-masing dari atas ke bawah; zone-1 dan zone-2.

Cekungan Tarakan, Kalimantan Utara, Indonesia merupakan salah satu sedimen sedimen utama dari produsen minyak dan gas di pulau Kalimantan, dengan sejarah penambangan yang membentang sejak 1897.

Semua minyak di wilayah ini berasal dari Formasi Tarakan, dengan kedalaman yang dangkal. Terutama karena batuan Formasi Tarakan yang merupakan elemen kunci dari sistem minyak dan gas yang sedang tumbuh, dapat langsung dilihat.

Cekungan Tarakan juga, merupakan salah satu dari tiga deposenter delta tua tersier utama yang terletak di sekitar tepi Kalimantan di Kalimantan bagian timur. Tujuh belas (17) ladang yang saat ini sedang dalam produksi atau ditutup, yang terbesar ditemukan sebelum Perang Dunia II.

Hampir semua produksi telah terjadi dari delta batu pasir polos di "lengkungan" berorientasi NW-SE, seperti temuan  Lentini dan Darman (1996). Beberapa tahun terakhir penemuan besar telah ditemukan di daerah perairan dalam cekungan timur - Tulip (2007) dan Aster (2004) yang merupakan 'tuan rumah' hidrokarbon di lereng yang lebih rendah, batupasir laut dalam di sekitar 1000m air.

Data seismik menunjukkan bahwa regresi paksa menghasilkan pengendapan downdip delta dan turbidit di daerah perairan dalam saat ini. Fairway eksplorasi baru ini telah secara signifikan meningkatkan potensi hidrokarbon dari cekungan yang memiliki sejarah produktif sejak tahun 1899. Penemuan baru-baru ini - Badik (2010) - terletak di dalam pasir delta Miosen Atas di tepi rak.

Cekungan Tarakan dapat dibagi menjadi empat sub-DAS:, meliputi Sub-basin Muara, depocentre paling selatan yang dikembangkan secara eksklusif di lepas pantai. Tren NW-SE

Sub-cekungan Muara terikat ke SW oleh zona patahan sejajar pantai di sepanjang Semenanjung Mangkalihat utara. Menjelang NE, sub-DAS dibatasi oleh Zona Sesar Maratua, di mana terumbu di Kepulauan Maratua telah berkembang. Data seismik menunjukkan keberadaan hingga 5 km dari Oligosen ke celah baru-baru ini dan sedimen margin pasif bertumpu pada gunung berapi yang lebih tua, dengan sedikit strukturasi hadir di bagian pos Miosen Bawah. Bagian keretakan Eosen mungkin berisi batuan sumber, dengan reservoir karbonat dominan di seluruh bagian Tersier.

Sub DAS Berau, sebagian besar daratan dan terletak di selatan. Sub-DAS Berau dibatasi ke utara dan selatan oleh singkapan Pra-Tersier; margin selatan adalah Suikerbrood Ridge yang berapi-api. Di sebelah timur, cekungan tersebut meluas ke Sub-cekungan Tarakan. Pembagian antara sub-DAS Tarakan dan Berau didasarkan pada pinch-out Formasi Pliocene ke arah barat. Beberapa fitur kompresi trending NNW-SSE hadir - struktur ini terkait dengan pergerakan lateral kiri di sepanjang zona kunci yang mengakomodasi pelebaran Selat Makassar yang sedang berlangsung, seperti Zona Patahan Maratua, yang membentuk bagian dari batas sub-DAS NE.

Sub-DAS Tarakan, sebagian besar lepas pantai termasuk Pulau Bunyu dan Tarakan. Isi klastik yang tebal di Sub-cekungan Tarakan merupakan penggabungan dari deposenter klastik Miosen Tengah ke Pleistosen yang terletak di bawah pulau Bunyu dan Tarakan yang berkembang menjadi lepas pantai yang dalam. Pliosen menipis secara regional ke barat dan selatan, menumpuk Miosen tertinggi.

Sub-cekungan Tidung, merupakan cekungan paling utara dan sebagian besar daratan. Sub-cekungan Tidung dipisahkan dari Sub-cekungan Tarakan ke timur oleh Sesar Normal Regional Utama (Hidayati, 2007). Sub-cekungan berisi endapan tebal Eosen hingga Miosen Tengah dengan Tersier Atas yang menipis melalui erosi.

Terdapat antiklin dan struktur bunga yang terlipat rapat; menyodorkan juga terjadi di sepanjang pantai. Di timur laut, sub-DAS terikat oleh Zona Patahan Semporna, yang menunjukkan gerakan transformasi sinistral, sementara batas barat daya dianggap sebagai Zona Sesar Sibuda sinistral (Cullen, 2010).

Ikhtiar PHE Pertamina akan mendorong produksi dan menjamin pasokan migas di masa depan, da. diharapkan berdampak langsung pada kedaulatan energi dan kemandirian ekonomi. Tak mudah, memang.. | delanova

Editor : bungsem | Sumber : Pertamina dan sumber lain
 
Budaya
28 Okt 19, 11:57 WIB | Dilihat : 498
Sumpah (Serapah) Pemuda
29 Agt 19, 14:19 WIB | Dilihat : 665
Mitra Binaan Pertamina Semarakkan Pameran Warisan
24 Agt 19, 17:24 WIB | Dilihat : 507
Kongko Bersama Kaum Muda Kreatif Betawi
Selanjutnya
Sporta
22 Okt 19, 13:15 WIB | Dilihat : 740
Pertamax Turbo Ajak Konsumen ke Sirkuit F2 Abu Dabi
03 Sep 18, 12:41 WIB | Dilihat : 1583
Olahraga dan Pelukan Pemersatu
16 Jul 18, 10:16 WIB | Dilihat : 1287
Keajaiban dan Luah Gairah Kemenangan Perancis
Selanjutnya